Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Alasan Kenapa Pindah ke Pasar Modal Syariah Terbaru

Alasan Kenapa Pindah ke Pasar Modal Syariah Terbaru

Gambariklan.com - Dunia keuangan dan investasi ternyata juga memiliki pasar modal syariah yang membawa banyak investor melirik keunggulan di saham ini karena beberapa bulan belakangan pasar modal syariah mengalami kenaikan yang cukup signifikan.

Entah ada hubungannya dengan berubah menjadi yang lebih baik "hijrah" atau bukan, nama pasar modal syariah memang terkesan memiliki penerapan keuangan yang religius, kalaupun disamping itu ada faktor sebagai sumber udara segar yang baru di dunia keuangan dan investasi sebenarnya juga bukan masalah.

Perlu kita ketahui kalau investasi terutama di pasar saham belakangan ini menjadi hal yang yang banyak diminati masyarakat, imbas meningkatnya kesulitan mendapatkan sumber pendapatan di masa pandemi, jadi investasi bakal lebih banyak dilirik apalagi punya kata syariah.

Oke, kita masuk ke alasan pertama yaitu banyak mulai yang menyadari bahwa investasi merupakan sebuah kebutuhan penting untuk pondasi menghadapi ketidakpastian keuangan di masa mendatang, selain itu memang sekarang kegiatan investasi di pasar saham tidak hanya dengan skema konvensional melainkan ada yang syariah juga.Umumnya para Investor akan memiliki tujuan dan rencana untuk keuntungan, sekarang meningkat juga ke perencanaan yang mengutamakan kestabilan jadi keuntungan yang didapatkan bisa dalam nilai yang stabil untuk beberapa periode kedepan, karena alasan itulah para investor baru atau lama mulai menaruh perhatian ke saham syariah yang menjanjikan hal tersebut.

Hal ini bukan hanya omong kosong semata, bahwasana sudah terbukti kalau Saham syariah terbukti lebih "kebal" menghadapi pandemi di awal tahun 2020 dimana ketika pandemi melanda di awal 2020 dimana Indeks Saham Syariah Indonesia (ISSI) saat itu "hanya" turun sebesar -14,52% padahal IHSG dan indeks LQ45 masing masing turun hingga -16,76% dan -21,42% kemduian Jakarta Islamic Index (JII) mengalami penurunan -15,68% tentu dengan data ini terlihat Indeks Saham Syariah lebih kuat.

Bahkan berdasarkan salah satu penelitian Syed dan Shaista dalam Islamic Economics Studies, Vol.22, No.1 pada Mei 2014 menunjukan Dow Jones Islamic Capital Market Index (DJIM) dan FTSE Global Islamic Index Series lebih stabil menghadapi krisis keuangan pada 2007-2008 maka dari itu penelitian ini juga bisa menjadi alasan kedua.

Alasan berikutnya mungkin karena Pasar modal syariah di Indonesia diwakili oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) sudah diakui sebagai Best Islamic Capital Market tahun 2019 dan tahun 2020 lalu di Global Islamic Finance Award (GIFA), dan juga dinobatkan sebagai Best Supporting Institution of the Year tahun 2016-2017serta sebagai Best Islamic Capital Market tahun 2018 berdasarkan banyak hal inisiatif yang sudah dilakukan termasuk mengajak untuk pindah ke pasar modal syariah sehingga kini tercatat sejumlah investor syariah mengalami pertumbuhan secara signifikan.

Per Mei 2021 tercatat ada 97.759 investor, melihat data pada 2011 yang hanya 531 investor syariah saja maka jelas jumlahnya sudah naik ribuan persen hanya dalam waktu satu dekade terakhir saja, kemudian berdasarkan data dari Bursa Efek Indonesia kini jumlah saham syariah di Indonesia sendiri telah mencapai lebih dari 450 emiten atau 64% dari total keseluruhan saham yang ada, kapitalisasi pasar sebesar Rp 3.400 triliun atau sekitar 49% dari total keseluruhan kapitalisasi pasar di BEI.

Jenis saham syariah ini sebenarnya cukup beragam misalnya bisnis perusahaan yang sesuai dengan prinsip syariah seperti menghindari jasa keuangan konvensional dan rasio utang berbasis bunga tidak boleh lebih dari 45% dari total aset perusahaan kemudian cara bertransaksi dari mekanisme perdagangan juga berbeda yaitu menggunakan Sharia Online Trading System (SOTS) yang dapat mendeteksi transaksi saham jika tidak sesuai prinsip syariah.

Transaksi saham dengan SOTS ini membatasi hanya bisa melakukan pembelian saham syariah dan investor tidak bisa melakukan transaksi menggunakan margin trading atau short selling jadi investor akan terlindungi dari resiko gagal bayar dalam pengembalian dana atau saham yang dipinjam. Jadi untuk melakukan transaksi saham dengan prinsip syariah, sekarang ini investor bisa menggunakan sekuritas-sekuritas yang sudah menyediakan sistem SOTS.