Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengatasi Ban Tubeless Bocor Halus Pake Ban Dalam

Mengatasi Ban Tubeless Bocor Halus Pake Ban Dalam

Gambariklan.com - Ban Tubeless saat ini sudah dominan dan umum digunakan pada kendaraan baru, ya karena banyak yang bilang kalau ban tubeless lebih kuat dan lebih bagus.

Tapi tunggu dulu, menurut pengalaman pribadi dari mas Muktiaji ternyata disamping kualitasnya yang lebih bagus dan lebih kuat, ban tipe tubeless ini punya kelemahannya tersendiri setelah 2 atau 3 kali bocor dan dalam masa pemakaian tertentu.

Ban Tubeless Bocor Halus


Jadi ceritanya ban motor yang sudah dari pabrikannya sudah tubeless bocor ke dua kalinya, kemudian ditambal lah bocor itu dengan serat khusus untuk menambal jenis tubeless di jalan.

Namun mungkin karena bocor kali ini cukup lebar karena tertancap potongan besi yang lumayan besar, jadi kayanya tambalan tersebut tidak tertutup sempurna dan dihari berikutnya baru sadar kalau bocor halus di tempat tambalan.

Mas Aji bawalah tu motor ke bengkel dekat rumah buat ngecek beneran bocor halus atau ada bocor lainnya, dan ternyata benar ada bocor halus di tempat tambalan bocor kedua, kemudian dicek-cek lagi dan bengkelnya bilang "Susah bener kalo mau ditambal lagi, soalnya lubang bocornya memang lumayan lebar dibanding bocor kena paku biasa" jadi solusinya disuruh ganti ban Tubeless baru.Tapi rasanya kok sayang sekali sama ban yang dipakai sekarang, masih lumayan tebel dan masalahnya cuma di bocor halus, bukan karena ban sobek atau sudah tipis, kalau ganti ban baru kok ya lumayan mahal.

Tentang Kelebihan dari Ban Tubeless

Sebagai informasi saja kalau Ban Tubeless itu punya jargon anti bocor yang membuatnya lebih kuat dari sisi daya tahan, dan rasanya jargon ini benar bukan kaleng-kaleng, TAPI buat ban tubeless yang baru, kalau sudah 6-8 bulan pemakaian ya jargon ini sudah kadaluarsa apalagi kena paku yang cukup lebar.

Ban tubeless punya karakter lebih kokoh sehingga lebih cocok untuk berbagai jenis medan jalan, terutama untuk ban aspal jelas tubeless lebih nyaman dan lebih stabil. Karena ban tubeless punya profil lebih bulat sehingga membuat sepeda motor lebih stabil saat bermanuver ketika dalam kecepatan tinggi.

Tapi di sisi lain ban biasa yang pakai ban dalam juga punya keunggulan sendiri dimana lebih mampu meredam berbagai jenis getaran karena ada tambahan bantalan dari ban dalam dan lebih tahan oleng ketika ban dalam kondisi kurang angin.

Ketika terjadi bocor, ban tubeless tinggal lepaskan saja penyebab bocornya dan tutup lubang dengan serat dan cairan antibocor sehingga ban bisa digunakan kembali, berbeda persoalan kalau usia ban cukup lama misal 8 bulan pemakaian tapi kondisi ban masih lumayan tebal atau kalau sudah bocor parah hingga kehabisan angin, alhasil tidak semua bengkel bisa membereskan masalah ini karena tidak semua bengkel punya cairan pelapis anti bocor dan kualitas serat yang digunakan juga beda-beda.

Kalau kejadiannya ban sudah cukup lama digunakan tapi masih lumayan tebel tapi bocor parah hingga kehabisan angin, maka setelah ditembel ke bengkel tidak akan sesempurna ketika kondisi baru, dan bocor halus atau ada angin yang keluar sedikit demi sedikit dari bekas tambalan bisa sering terjadi seperti apa yang Mas Aji alami.

Solusinya Ban Tubeless Pake Ban Dalam


Mengatasi Ban Tubeless Bocor Halus Pake Ban Dalam

Nah, daripada ganti ban baru yang lumayan mahal, lagian ban masih terhitung agak tebel dan bisa dipakai lagi, jadi kasih saja ban dalem dan beres dah tu masalah bocor halus. Ukuran ban tinggal sesuaikan dengan ukuran ban luar / ban tubeless saja, bawa kebengkel dan bilang kasih ban dalam, dan tunggu jadi saja.

Tidak perlu ganti pelk dan sebagainya, cuma dimasukin ban dalem aja dan buang pentilban bawaan tubelessnya karena akan dibuat tempat pentilbann tube type / ban dalam.

Kelebihannya jelas lebih murah daripada harus beli ban tubeless baru, dan ban masih bisa dipakai 5 bulanan kedepan, lumayan lah buat pengiritan pengeluaran. Ban juga bisa dipakai dengan tekanan angin yang lebih rendah, kalau ban tubeless kan kata bengkel harus selalu di tekanan yang pas.

Sebenernya tidak banyak kelebihan yang bisa dirasakan setelah ban tubeless dikasih ban dalam, Cuma cara ini bisa dengan mudah mengatasi ban tubeless bocor halus karena bekas tambalan yang kurang bagus, dan tentunya lebih murah saja bisa irit 80ribu an, ban tubeless juga masih bisa dipakai beberapa bulan kedepan tergantung tebel tipisnya ban.

Kalau besok mau pakai ban Tubeless lagi ya tinggal beli ban nya sama pentil ban, suruh pasang bengkelnya aja. Karena mas Aji pakai motor yang standarisasi penggunaan harian matic cc rendah masih 150 kebawah, rasanya lebih enak pakai ban dalam apalagi kalau bocor di jalan tembus atau alternatif, rata-rata tambal ban yang ada buat ban dalam aja dan masih jarang tambal ban buat tubeless.

Nanti kalau ban luarnya sudah tipis dan harus diganti, tinggal ganti ban luar tube type saja. Dihitung-hitung antara ban tubeless dan ban luar tube type + ban dalam totalnya hampir sama.

Tapi nih ya, soal selera saja mau pakai ban Tubeless atau ban tube type jadi terserah kamu saja mau pakai yang mana. Kalau buat saran saja, lebih baik pakai tipe ban yang tambal bannya gampang ditemui pada jalur jalan yang sering dilewati.

Karena jalan yang mas Aji lewati tiap hari lebih banyak bengkel yang tambal ban dalam, jadi ban tubeless pake ban dalam ini sangat cocok, apalagi buat masalah seperti diatas dan juga bisa lebih irit, uang lainnya bisa dibuat makan sama beli esteh.

Semoga ulasan dari mengatasi ban tubeless bocor halus dan ban masih lumayan tebel diatas bisa bermanfaat ya dan bisa dijadikan referensi. Tapi kalau kamu lebih suka pakai ban Tubeless yang baru tentu lebih joss dan mantab, bocor ganti baru, bocor ganti baru, udah gitu aja.

Artikel ini telah tayang pada Gambariklan.com dengan judul Mengatasi Ban Tubeless Bocor Halus Pake Ban Dalam.
Penulis : Mas Muktiaji